blog

Install Dan Menjalankan GNU Pada Perangkat Android

Seperti yang anda ketahui, bahwa operasi sistem Android terbuat dari kernel Linux . Terlepas dari itu, kenyataan bahwa Android dan GNU/Linux yang didukung oleh kernel yang sama, dua sistem operasi ini sangat berbeda dan menjalankan sepenuhnya berbagai jenis program.

Terkadang aplikasi yang teredia di android agak mengecewakan dan aksesnya terbatas, terutama bila dibandingkan dengan OS yang lainnya. Untungnya, Anda bisa mendapatkan lingkungan GNU/Linux dan berjalan pada perangkat Android, Root atau non-root.

Untuk pengguna pada tablet Android, atau lainnya perangkat Android yangmemiliki layar besar (atau dapat plug ke layar yang lebih besar), kemampuan untuk menjalankan desktop perangkat lunak Linux dapat lebih jauh menuju peningkatan potensi untuk produktivitas.

Setting GNU Di Android

Untuk mendapatkan GNU/Linux yang mengatur pada perangkat Android, Anda hanya perlu menginstal dua aplikasi dari Google Play store yaitu GNURoot Debian dan XServer XSDL. Setelah Anda melakukannya, Anda hanya akan perlu untuk menjalankan segelintir kecil “command” untuk menyelesaikan instalasi.

GNURoot Debian menyediakan Debian Linux yang berjalan dalam batas-batas aplikasi Android sandbox. Hal ini  memanfaatkan perangkat lunak yang disebut proot, userspace kembali pelaksanaan fungsi chroot Linux, yang digunakan untuk menjalankan Linux dalam host. Chroot biasanya membutuhkan akses root ke fungsi, tetapi dengan menggunakan proot.

Anda dapat mencapai fungsi yang sama tanpa membutuhkan hak akses root.

Permulaan Sesi GNURoot Debian
Menjalankan “apt-get update”
Hasil “ls /usr/bin/”
Editor pada “nano”

 

GNURoot dilengkapi dengan built-in terminal emulator untuk mengakses Debian Linux. Hal ini cukup dengan menjalankan baris perintah perangkat lunak, namun menjalankan perangkat lunak grafis memerlukan server X. X Window System dirancang memiliki komponen klien dan server terpisah untuk memberikan fleksibilitas lebih (mainframe UNIX lebih cepat, lebih kuat bisa bertindak sebagai klien untuk X server).

Dalam kasus ini, kita akan menggunakan aplikasi terpisah, XServer XSDL, yang GNURoot aplikasi akan terhubung ke sebagai klien. XServer XSDL adalah X server untuk implementasi untuk Android didukung oleh SDL yang memiliki banyak pilihan dikonfigurasi seperti resolusi layar, ukuran font, jenis perilaku penunjuk mouse, dan banyak lagi.

XServer XSDL dengan pilihan konfigurasi

 

Pesan Pengubahan Style Font dan Resolusi

 

XServer XSDL siap untuk Terhubung dengan X clients.

 

Tahap Beserta Panduan

1. Install GNURoot Debian dan XServer XSDL dari Play Store.

2. Jalankan GNURoot Debian. Debian Linux akan menginisialisasi sendiri, tunggu beberapa menit. Setelah itu, Anda akan disodorkan dengan shell “root”. Ini adalah account root palsu yang masih berjalan dalam batas-batas aplikasi Android sandbox.

3. Jalankan apt-get update dan apt-get upgrade untuk memastikan Anda memiliki paket terbaru yang tersedia pada sistem Anda. Apt-get adalah sistem manajemen paket Debian yang akan Anda gunakan untuk menginstal perangkat lunak ke Debian Linux Anda.

4. Setelah update, saatnya untuk menginstal grafis. Saya sarankan menginstal LXDE karena sederhana dan ringan. Anda dapat melakukan apt-get install lxde menginstal desktop dengan set lengkap atau apt-get install lxde-core.

5. Sekarang kita memiliki LXDE diinstal, mari kita Instal beberapa hal untuk menyelesaikan Linux setup.

  • XTermini menyediakan akses ke terminal sementara di lingkungan grafis
  • Synaptic Package Managergrafis front-end untuk apt-get
  • Pulseaudiomenyediakan driver untuk audio

Jalankan apt-get install xterm sinaptik pulseaudio untuk menginstal utilitas ini.

6. Tahap akhir kita mendapatkan status running dan memiliki grafis. Mulai XServer XSDL memiliki download font tambahan. Akhirnya Anda akan mendapatkan layar biru dengan beberapa teks putih – ini berarti bahwa X server adalah Telah berjalan dan menunggu untuk terhubung dengan klien. kembali ke GNURoot dan jalankan kedua perintah berikut:

export DISPLAY=:0 PULSE_SERVER=tcp:127.0.0.1:4712
startlxde &
Kemudian, beralih ke XServer XSDL dan lihatlah desktop LXDE muncul di layar Anda.

Saya sarankan menempatkan dua perintah di atas ke dalam shell script sehingga Anda dapat dengan mudah me-restart LXDE jika Anda menutup sesi atau jika Anda perlu restart perangkat Anda.

 

Saya berharap bahwa tutorial ini berguna untuk anda. Jika Anda sudah menjalankan sebuah distribusi GNU/Linux pada perangkat Android Anda, biarkan kami tahu apa yang Anda rasakan dengan berkomentar di bawah ini!

Comments (0)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Gnu-friends

All other material are © 2017 Gnu-friends.org